Sila log masuk terlebih dahulu.

Si Irfan Simatupang

21 Mac 2021 08:35am | Masa membaca: 4 minit
No Image Caption
A
A
A

BELALANG mengenali seorang pemandu pelancong yang bernama Irfan Simatupang.

Dia adalah pemandu pelancong di Pulau Lombok. Lombok hanya bersebelahan dengan Pulau Bali. Dari Lombok kita boleh menyaksikan Gunung Agung di Pulau Bali dengan jelas.

Pada waktu gunung itu aktif, kita dapat melihat wap lava berkepul-kepul keluar dari muncung kawahnya dari Pulau Lombok.

Kembali kepada Si Irfan ni, dia adalah seorang yang sentiasa ceria.

Setiap kali dia ditanya apa juga soalan, kita akan menerima jawapan spontan “Iya...aman!”Maknanya, dia bisa membereskan apa saja permintaan kita tanpa masalah.

Namun, baru-baru ini dia berdepan dengan masalah. Masalahnya ialah dia tidak lagi menerima panggilan daripada para pelanggannya.

Sudah lebih setahun dia ke sana ke mari tanpa haluan dan tujuan. Dia menanti panggilan yang tidak kunjung tiba.

Ternyata pandemik Covid-19 mencengkam bisnes dia dan mereka yang seangkatan dengannya.

Disyorkan artikel berkaitan ini:

Irfan kemurungan. Dia bercita-cita mahu menjadi seorang pemandu pelancong yang berjaya di negeri dia iaitu Pulau Lombok.

Dia telah berusaha dari bawah tanpa lelah dan putus asa.

Dia menggunakan pengetahuan mengenai Pulau Lombok untuk membawa para pelanggan ke serata destinasi pelancongan di pulau tersebut.

Dia juga sering kali membawa pelanggan-pelanggannya pergi memancing di sekitar pulau itu.

Tapi kini Belalang jatuh kesian kepadanya kerana bisnes dia hampir lingkup.

Maka Belalang pun bertanyakan khabarnya.

“Hello Irfan, gimana kamu?”

Dia jawab: “Aman-aman saja bang walaupun hakikatnya tidak lagi aman.”“Fan, apa kamu masih lagi menguruskan para wisata (pelancong) ke Pulau Lombok?”“Iya bang! Apa lagi yang bisa aku lakukan. Ini aja pekerjaan yang pandai aku kerjakan...”“Habis aku dengar sekarang kamu lagi ke sana ke mari tanpa tujuan?”“Iya bang! Kan aku ini Simatupang. Aku sentiasa menunggu panggilan daripada pelanggan.”

“Apa ada pelanggan yang datang kunjungi Pulau Lombok sejak Pak Kobid melanda dunia?” tanya Belalang.

“Ngak ada bang! Aku menanti pesawat yang tidak kunjung tiba bang...Nol (kosong) bang...”“Habis gitu gi mana Fan? ”“Iya tidak lama aku lagi bisa tukar nama aku bang. Bukan lagi Irfan Simatupang...tapi Irfan Simatipang!”“Mana mungkin gitu Fan. Apa bisa suka-suka tukar nama di Indonesia? ”Dia jawab: “Bang, kan nama aku Simatupang. Itu singkatan kepada Siang Malam Tunggu Panggilan. Jika dipendekkan jadi Simatupang gitu. Jadi sekarang sudah tidak ada panggilan pelanggan lagi, maka bisa saja nama aku ditukar kepada Siang Malam Tiada Panggilan. Ringkasnya Simatipang gitu!”“Aduh! Irfan rupanya selama ini, Simatupang itu adalah singkatan kepada Siang Malam Tunggu Panggi-lan. Ingatkan itu nama keluarga kamu....,” jawab Belalang.

* Belalang - Memang benar kata pepatah: Lain Padang Lain Belalang

Terima kasih kerana membaca dan menyokong kewartawanan yang bebas, eksklusif dan kritis.
Nikmati pelbagai lagi keistimewaan langganan yang tersedia dengan melanggan Sinar Premium!!
Satu Artikel
Akses dimana-mana jua tetapi hanya untuk artikel ini
Harga bermula dari
RM 0.50 - RM 1.00
Bayaran Mikro

Tambah nilai minima RM5 melalui bayaran mikro

Artikel Tanpa Had
Akses mana-mana artikel dimana jua
Harga bermula dari
RM 6.90 - RM 66.20
1 bulan / 12 bulan
Langgan Dengan
Log masuk atau daftar akaun untuk membaca artikel ini
Artikel Berkaitan
Terkini
  1. Langkah positif lonjakkan semula CPI Malaysia
  2. Malaysia wajar contohi mekanisme Indonesia
  3. Kerajaan Perpaduan akan laksana reformasi institusi
  4. Antara reformasi dan nepotisme
  5. Azam Baki kurang setuju, tapi terbuka cadangan reformasi SPRM