Sila log masuk terlebih dahulu.

Prospek OKU yang pudar

07 Ogos 2021 07:34am | Masa membaca: 4 minit
Pandemik Covid-19 memberi satu cabaran kepada golongan OKU untuk mencari rezeki.
Pandemik Covid-19 memberi satu cabaran kepada golongan OKU untuk mencari rezeki.
A
A
A

KETIKA dunia pekerjaan beralih semasa pandemik Covid-19 ke arah jam fleksibel dan pejabat terpencil, ramai orang kurang upaya (OKU) yang selama bertahun-tahun mendesak majikan atau syarikat untuk membuat ruang kerja lebih mudah diakses serta inklusif melihat ia sebagai satu peluang.

Kini, semakin ramai rakyat mendapat vaksin dan pejabat sudah mulai dibuka, namun ada yang takut polisi yang menjadikan kehidupan kerja OKU lebih mudah akan menjadi sebaliknya dan permohonan perubahan jangka panjang diabaikan. OKU melihat keadaan itu akan berakhir bersama berakhirnya pandemik.

Senarai halangan yang dihadapi OKU ketika mencari pekerjaan adalah panjang dan mencabar. Daripada sikap diskriminasi sehingga ruang pejabat yang tidak dirancang dengan baik apabila OKU menempatkan diri.

Sebilangan OKU melihat permintaan mereka untuk waktu kerja yang fleksibel ditolak, menjadikannya lebih sukar untuk menghadiri janji temu perubatan atau mengelak pengangkutan awam yang sesak pada waktu sibuk.

Bagi yang lain terutama OKU yang menghidap penyakit kronik, dapat bekerja dari rumah sangat mustahak tetapi tidak semua syarikat bersedia melakukan penyesuaian dan mengabaikan permintaan mereka.

Ketika pandemik Covid-19 melanda dan berjuta-juta pekerja dikurung di rumah mereka, syarikat cepat menyesuaikan diri dengan keadaan yang memaksa.

Kerja jarak jauh menjadi norma baharu dan beberapa pekerja diberi lebih banyak kebebasan untuk mengatur hari mereka dari rumah.

Ada jendela peluang untuk mengekalkan perubahan tersebut dalam jangka masa panjang untuk lebih setahun dalam tempoh Perintah Kawalan Pergerakan (PKP).

Disyorkan artikel berkaitan ini:

Menjaga pilihan peristiwa berasaskan digital dan perjumpaan di luar pandemik akan membolehkan OKU untuk hadir sekiranya ruang fizikal yang berlaku tidak dapat diakses.

Ramai yang memohon untuk bekerja dari rumah, ironinya syarikat mengatakan keadaan itu tidak mungkin berpanjangan. Ketika semua orang berbuat demikian, tiba-tiba OKU dapat melakukan keajaiban. Mereka belajar banyak perkara semasa pandemik dengan tugasan dari rumah.

Bagaimanapun, normalisasi kerja jarak jauh menimbulkan keliruan bagi syarikat untuk menjadikan ruang pejabat fizikal dapat diakses. Ia berisiko memisahkan pekerja OKU.

Penting bagi syarikat memberi golongan OKU pilihan tempat bekerja untuk berintegrasi dengan rakan sekerja. Sekiranya bandar dan pengangkutan awam tidak dapat diakses, ia akan menjadi halangan kepada OKU untuk pergi bekerja dan mereka akhirnya menyerah.

Tidak dapat dipastikan berapa ramai OKU yang menganggur dan dibuang kerja semasa pandemik Covid-19. Bilangan OKU yang didaftarkan sebagai penganggur meningkat dalam kalangan 4.3 juta OKU dan keadaan itu amat membimbangkan.

OKU sedang memerangi kegawatan ekonomi dan ramai cuba untuk mengawal keadaan yang sukar. Hanya satu peratus OKU bekerja dalam sektor kerajaan dan jumlah tersebut perlu ditambah apabila OKU berjumlah 15 peratus daripada populasi.

Salah satu sebab mengapa begitu ramai OKU kehilangan pekerjaan adalah kerana ramai yang mempunyai kontrak sementara dan bergaji rendah yang menjadikan mereka sasaran yang mudah.

Kerajaan mesti melakukan lebih banyak usaha untuk mendorong syarikat terutama perusahaan kecil dan sederhana menggaji pekerja OKU.

Keluaran Dalam Negara Kasar (KDNK) setiap tahun mungkin terjejas kerana tidak semua golongan OKU dapat bekerja terutama dalam sektor swasta yang semakin kehilangan bisnes dan pada masa yang sama, pemulihan pula mengambil tempoh yang panjang.

Sememangnya ramai golongan OKU yang takut prospek mereka akan kembali kepada keadaan normal. Mereka akan dikecualikan dan pekerjaan tidak dapat diakses oleh mereka.

*Mohd Fudzail Mohd Nor ialah seorang OKU yang pernah menjadi CEO syarikat di Dubai dan Abu Dhabi serta pernah memenangi lima Hadiah Sastera Perdana Malaysia

Artikel Berkaitan
Terkini
  1. Yunnan dipenuhi gunung-ganang
  2. PRU15: Satu catatan bersejarah
  3. Kerajaan perpaduan nasional
  4. Halimah, Muslim ke-33 paling berpengaruh di dunia
  5. 'Anwar effect' ke atas ekonomi negara